• Bagi Broker Properti, Komisi Bukan Tujuan, Tapi Sebuah Komitmen Bisnis Dari Klien

  • Sabtu 11 April 2020, 02:27 WIB
  • Ada persepsi  yang kurang pas diantara para profesi broker properti. Mereka merasa bahwa komisi itulah yang sejatinya menjadi tujuan mereka bekerja.  Yang benar adalah, komisi itu wujud komitmen yang diberikan klien terhadap apa yang telah di lakukan oleh seorang broker properti.

    Agak klise memang, tetapi seperti itulah sejatinya konsep bekerja yang benar dalam industri broker properti. Perannya sebagai perantara diantara pemilik properti dan pembeli properti, pada akhirnya menjadi satu komitmen bersama yang mesti di jalankan agar semua pihak merasa happy.  Karena suksesnya seorang broker properti bekerja bukan semata karena dirinya mampu menjual atau menyewakan unit properti dengan harga maksimal. Tetapi seorang broker properti di nyatakan sukses ketika kedua belah pihak merasa nyaman dan happy dengan kesepakatan yang terjadi . Itulah kesuksesan yang sebenarnya.

     

    Mungkin kita bertanya, jika bukan karena tujuan komisi apa lagi yang mesti di perjuangkan. Karena sebagai broker properti dirinya tidak di gaji oleh perusahaan. Tetapi mereka bekerja untuk mendapatkan komisi pada saat mereka bisa meng-closingkan sebuah properti.

     Apa yang di utarakan diatas memang benar. Tetapi menjadi tidak tepat ketika kondisi itu menjadi dasar seorang broker bekerja. Artinya ketika komisi menjadi tujuan, maka seorang broker akan bisa melakukan tindakan yang diluar kewajaran.  Bisa saja seorang  broker melakukan kecurangan, seorang broker properti menjadi tidak jujur atau seorang broker berani melakukan  tindakan yang kurang fair.

    Sejak awal berdirinya dan munculnya profesi broker properti. Keberadaanya memang bukan seperti profesi lain yang bekerja ada kejelasannya, seperti misalnya : (1) Dokter dalam bekerja jelas mereka akan mendapatkan  imbalan atau pembayaran dari pasiennya. (2) insinyur atau konsultan lebih  jelas lagi hitungannya, sehingga mereka sejak awal bekerja sudah tahu akan mendapatkan imbalan berapa (3) Pengacara, sekalipun  tidak ada patokan imbalan tetapi bisa saja karena suatu kesepakatan dengan kliennya, seorang pengacara bisa mendapatkan uang muka sebelum menjalankan tugasnya  membeli klien.

    Berbeda dengan seorang  broker properti. Sekalipun undang-undang telah mengaturnya bahwa komisi ( fee ) yang bisa di dapat seorang broker properti untuk transaksi jual beli diantara :2-5% dari total transaksi. Atau ketika transaksinya sewa menyewa maka komisinya berkisar  diantara angka 5-8%. Tetapi itu hanya angka yang bisa jadi seorang broker properti tidak akan mendapatkan komisi tersebut. Kenapa, karena bisa jadi setelah proses berjalannya waktu si pembeli atau penjual properti mengurungkan niatnya. Efeknya sudah jelas komisi yang sudah  terbayang di hadapannya menjadi hilang seketika.

    Dengan penjelasan diatas itulah yang pada akhirnya kita bisa memastikan  bahwa komisi  itu bukan tujuan seorang  broker.  Tetapi tujuan broker adalah mentransaksikan properti yang di titipkan kepadanya agar bisa terjual atau tersewa oleh pihak lain. Nah karena kerja kerasnya itulah, maka pemilik properti biasanya akan memberikan kompensasi yang menjadi hak seorang broker properti.

    Inilah yang diawal disebut sebagai komitmen bisnis. Karena terjadinya manakala kedua belah pihak merasa puas dengan profesionalisme atau kerja keras yang telah di jalankan oleh seorang broker properti. Sehingga bagi seorang broker sejatinya memang jangan melihat hanya sekedar besaran prosentase fee dari objek yang di transaksikan. Tetapi cobalah untuk bekerja secara profesional dan full time, maka sudah pasti komitmen fee  yang akan di dapat bisa lebih dari  yang di bayangkan.

    Ingat, komitmen bisnis bagi seorang broker memang bukan sekedar materi yang bernama  “ uang “. Tetapi rasa puas, rasa nyaman yang diterima kedua belah  pihak menjadi sebuah hadiah istimewa bagi seorang  broker properti. Sehingga proses bekerja yang di jalankan oleh seorang broker buka lagi sekedar pemilik properti/ pembeli properti dengan dirinya tetapi lebih kepada mitra strategis  yang di jalankan oleh semua pihak untuk terlaksananya dengan baik transaksi properti yang sedang di jalankan.

    Tidak jarang kondisi pasca terjadinya transaksi properti kedua belah pihak justru menjadi lebih akrab dengan sang broker properti lantaran sepanjang terjadinya proses transaksi properti tersebut keduanya merasa terbantu dengan kerja kerasa dan komitmen yang di berikan oleh seorang  broker properti.  Jadi bagi anda yang saat ini berprofesi sebagai seorang broker properti cobalah wujudkan konsep bekerja seperti yang telah di jelaskan diatas sebagai salah satu cara anda melayani klien-klien anda. Jangan berfikir bahwa tujuan anda bekerja adalah komisi. Karena sejatinya komisi itu akan bisa menjadi sebuah previllage atau keistimewaan yang akan anda dapatkan justru dari kedua belah pihak klien yang telah anda bantu mewujudkan mimpi mereka.


Developer Apartemen Tifolia, Ciri Pengembang Nakal? Tentu Tidak!
Profesionalisme Broker Properti, Kunci
Bersatu Hadapi Corona, Jurus Ampuh Tiga C Melawan Pandemi Covid-19
  • Tentang Kami
  • Advertise with us
  • Kontak
  • FAQ
  • Kebijakan & Privasi
  • DOWNLOAD STAR HOME APPS